Bahaya Mematikan Atap Baja Ringan Yang Jarang Disadari Masyarakat

Galvalum alias baja ringan belakangan jadi primadona untuk urusan konstruksi rumah. Alasannya selain ringan dan kuat, bahan satu ini juga aman dari yang namanya rayap.

Galvalum memang jadi pilihan yang menjanjikan tapi di sisi lain ternyata bahan satu ini juga beberapa kali meminta nyawa. Pernah ada beberapa kejadian di mana seseorang meninggal dunia tatkala membangun atau membetulkan atap Galvalum. Jika kita ingin atau sudah membangun dengan bahan ini ada baiknya lebih waspada.

Kejadian buruk terkait Galvalum
Pada Januari 2020 lalu, pernah viral sebuah berita tentang seseorang pria yang meninggal ketika sedang membetulkan atap Galvalum. Kejadian ini terekam dalam video di mana seorang pria naik ke atap namun tak lama terdengar teriakan dan dikatakan ia meninggal dunia.

Tak hanya itu, ada sebuah kejadian serupa di daerah Jepara yang diunggah oleh akun Facebook Eris Riswandi. Kali ini korbannya adalah anak-anak yang diduga meninggal dunia lantaran sebuah rumah memakai Galvalum sebagai konstruksinya. Kejadian fatal terkait baja ringan ini memang sering terjadi karena kelalaian akan satu hal.

Galvalum memang jadi bahan yang layak untuk dipertimbangan ketika memperbaiki atau membangun rumah. Tapi, hal terpenting jika ingin menggunakan material ini adalah perhatikan betul rangkaian listriknya. Jangan sampai ada kabel terkelupas kemudian bersinggungan dengan material baja ini. Atau agar aman semuanya, selalu konsultasikan kepada mereka yang ahli terkait pemakaian Galvalum tersebut.

Belum ada Komentar untuk "Bahaya Mematikan Atap Baja Ringan Yang Jarang Disadari Masyarakat"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel